CATATAN NOVEMBER

Kesibukan bulan-bulan terakhir sebelum menginjak tanah air secara kekal memungkinkan penulisan di sini menjadi langka.

Pelbagai cerita selama hampir tiga purnama menyepi di sini. Paling mengesankan, aku kehilangan ayah mertua pada Oktober yang panas. Kehilangan ibu mertua pada Februari bagai melengkapkan perkabungan kami sefamili. Kali ini Allah berikan kesempatan untuk kami menatap Abah disaat-saat akhirnya. Entah mengapa mendepani kematian demi kematian ketika bertugas di Jakarta menjadikan jiwa aku sebegitu keras untuk menangis.

Tapi, sebak itu jelma ketika mengangkat jasad abah turun dari rumah. Memikulnya ke tanah persemadian dengan redha. Kemudian bersama-sama adik-adik  dan menantu lelaki menurunkan abah bersama -sama ke liang lahad.  Membaringkannya mengiring di atas rusuk kanan mengadap kiblat. Kemudian dengan perlahan-lahan menurunkan tanah menutupinya.

Selamat bersemadi abah. Seorang abah mertua yang tersanjung kerana baik budinya melayan aku sebagai menantu sulungnya tanpa banyak soal. Aku mungkin manusia paling beruntung dikurniakan mertua yang penyayang.

Nah, November sudah di pertengahan. Disember bakal menjengah dan tanggal keramat 31 Disember dinantikan. Sehingga tarikh itu, sisa-sisa sebulan lebih ini dipenuhi dengan kerja keras dan tugas-tugas akhir sebagai Atase Pendidikan. Jakarta yang tiga tahun aku diami bakal kutinggalkan. Mendepaninya, frangipani harapan mengharum hendaknya didoakan.

Alfatihah.