ASAL KETUPAT DILUPA ORANG

Zaman ini sudah jarang kita lihat ketupat dihidangkan di rumah-rumah ketika lebaran idulfitri atau iduladha. Banyak yang menghidangkan ketupat segera yang kulit luarnya adalah plastik dan bau pandannya artifisial. Tetapi percayalah, setelah membaca dapatan di bawah ini, kalian akan mempertimbangkan ketupat asli pada lebaran yang akan menjelang beberapa hari lagi, InsyaAllah, walaupun terpaksa merebusnya berjam-jam lamanya.

Aku punya darah jawa. Meskipun tidak asli sepenuhnya kerana nenek berbangsa Cina, sekurang-kurangnya masih basah bibir ini bahasa Jawa kasar meskipun bukan Jawa halus Keraton (Istana). Tradisi menghidangkan ketupat pada setiap lebaran saban tahun bukan sekadar menutup ritual puasa sebulan penuh, tetapi ia punya makna tersirat yang tersendiri.

Bahasa

Pada zaman dahulu, tradisi KUPATAN (bahasa Jawa bermaksud ketupat) adalah yang ditunggu-tunggu. Sebahagian masyarakat Jawa percaya bahawa KUPAT berasal dari perkataan dalam bahasa Jawa; KULO LEPAT, yang bererti “Aku Lupa”. Yakni, kita mengakui kitalah hamba¬† Allah yang sering lupa dan tidak luput dari khilaf dan salah. Oleh itu, jadilah ia satu tradisi pada 1 Syawal kita saling bermaafa-maafan sesama keluarga dan kenalan.

Ada juga yang meyakini KUPAT diserap dari kata KUFFAT, bentuk jamak dari KAFI dalam bahasa Arab, yang bererti “sepenuh harapan”. Sebahagian yang lain berpendapat KETUPAT berasal dari perkataan Jawa TLUPAT – Singkatan dari perkataan TELU (tiga), PAPAT (empat) – yang melambangkan puasa sebagai Rukun Islam ketiga (TELU) dan zakat sebagai Rukun Islam yang keempat (PAPAT). Masyarakat Jawa meyakini KUPATAN adalah tradisi peninggalan Walisongo (Wali Sembilan) yang diperkenalkan oleh Sunan Kalijaga. Ia kerap mengajarkan nilai-nilai Islam dengan menyerap simbol-simbol kejawaan.

Makna Anyaman Ketupat

Ketupat terdiri dari nasi yang dibungkus dalam anyaman unik daun kelapa muda atau JANUR dalam bahasa Jawa. Nasi adalah makanan ruji orang Asia yang menjadi simbol kepada “nafsu dunia”. Manakala JANUR dalam budaya Jawa berasal dari perkataan “Jatining Nur” bermaksud “sejatinya nur”), iaitu hati nurani. Jadi ketupat secara simbolik dari nafsu dunia yang dapat ditutupi oleh anyaman rapat hati nurani supaya ia tidak terlepas merosak manusia.

Kerna itu, pada zaman dahulu, tradisi KUPATAN adalah peristiwa tahunan yang mesti diadakan meski semiskin manapun seseorang, hanya kerana untuk memelihara tradisi yang punya makna tersendiri dalam mencari pencerahan dan redho hidup sebagai hamba ciptaan Tuhan.

Nah kalian, marilah kita menghidangkan ketupat pada 1 Syawal nanti.

PELAJARAN KETIKA TUGAS LUAR KOTA

Pelajaran ketika bertugas di luar kota, apabila bawa macbook, jangan letak atas katil hotel.

Akibatnya tertinggal dek kerana tak perasan keberadaannya di atas katil bercadar bantal putih.

Nasib baik tidak hilang. Fuh! Kus semangat!

ZAKAT

Mahu pilih beras harga Rp.30,000 atau beras harga Rp.40,000? Baiklah, pilih yang mahal untuk melunasi zakat fitrah tahun empat belas tiga puluh tiga hijrah. Kali empat orang.

Ada lagi? Ya, zakat pendapatan untuk setiap Yu Es Di elaun di sini yang telah diterima selama setahun yang lalu juga harus dibayar. Berapa kadar kenaan tahun ini? Ar Em Dua Ribu Enam Ratus Ringgit. Banyaknya! Ya, memang banyak. Bayar? Ya. Yakin bayar? Ya tetap bayar. Tak berganjak. Tak rugikah? Mahu rugi di dunia atau akhirat? Nah pilih. Terserah.

* Rp. 10,000 = RM3.30