JUNI BUKAN TUNGGAL

“Eh! Bukan muka kau keluarlah kali ni! Kau di mana?”, Mesej ringkas dari teman-teman bertalu-talu masuk meriba ke telefon bimbit beri hitam dari pelbagai media.

Juni bukan tunggal cereka gembira. Terpanggil menulis lagi. Rusuhan berlaku di hadapan bangunan Malaysia Hall Jakarta memang menjengkelkan. Menjadikan Jumaat, Sabtu dan esok, hari minggu menjadi sibuk dengan itu dan ini.

Tetapi kali ini, bahu agak sedikit ringan. Ketua jabatan yang baru sudah ada. EO juga sudah ada. Makanya, gotong-royong bersama-sama menghadapi isu ini. Saya gembira dapat melaksanakan tugas pemangkuan selama 8 bulan. Alhamdulillah. Kini saya balik semula menjadi orang nombor dua. Itu lebih saya suka. Kerja di belakang tabir dan buat yang terbaik untuk agama dan negara.

Minta maaf sahabat wartawan dari Malaysia. Saya tak bisa memberi komen seperti biasa. Boss baru sudah ada. Beliaulah yang paling berhak untuk memberi komentar apa saja.

Kerna tortor dan gondang sembilan, hujung minggu kami semua punah berantakan. Dan sampai bila ia agaknya?

GEGAR

+++++

Rusuhan satu cereka. Waktu yang sama di Sabtu yang hening, gegar gempa 6.6 SR di Sumatera Utara. Satu persatu Tuhan duga dan uji Indonesia ini. Tenang-tenang saja. Hubungi ketua-ketua pelajar di dua kawasan limpahan duga. Alhamdulillah mereka di Medan dan Aceh selamat semuanya. Meski ada yang bercempera lari keluar dari dewan peperiksaan dengarnya.

Tulis laporan dan terus hantar kepada Ketua Jabatan untuk semakan dan pembetulan. Setelah itu, hantar ke HQ di Kuala Lumpur dan teman-teman wartawan. Selesai Sabtu dengan tambahan sibuk yang tak terjangka.

Aku tahu, Tuhan limpahi kami dengan duga dan uji. Untuk percaya diri. Kita kuat mendepani.

Syukran.

CATATAN JUNI

Mungkin ini catatan tunggal untuk Juni yang panjang. Juni yang dilimpahi rejeki banyak.

Terima kasih Allah untuk umur panjang menjejak tiga puluh lima, pada tanggal lapan. Kalau ikut umur Muhammad SAW iaitu enam puluh tahun, tiga puluh lima sudah melewati separuh daripada yang dilesenkan Allah kepada aku. Pandu aku terus ya Allah menuju jalan lurusMu.

Terima kasih Allah untuk rejeki perkhidmatan cemerlang. Dapat naik pentas menyalami tangan tok menteri menerima penghargaan jabatan. Inilah julung kali menerimanya sejak sepuluh tahun mengabdi diri dalam perkhidmatan awam. Menginjak tahun ketiga di tanah orang yang rencam kerjanya sulit dan payah, dianugerahkan Allah dengan kemanisan ini. Syukurnya tak terkira.

Sisa enam bulan untuk ke garisan tamat tugas di Jakarta ini aku nantikan dengan ikhlas. Enam bulan dengan azam penuh kental untuk terus mengabdi diri kepada agama dan negara. Moga Kau anugerahkan aku kesihatan yang baik dan kekuatan mengharung tugas yang sibuknya mendera.

Aku ketepikan semua sengsara yang diuji di Juni penuh ragam. Manis, manis dan manis yang Allah anugerahi sudah cukup menutup semua cereka jelek dan masam. Positif mendepani. Senyum ukiri. Kerana semua ini cabaran yang mematangkan.

Juni udah semakin hampir ke penghujungnya. Syaaban juga sudah menjelma. Tiga puluh hari sebelum Ramadhan menjengahkan muka.