RAMLY BURGER

Aku tahu ia fitnah. Tetapi,  setidak-tidaknya ia memberi kesan kepada pengguna seperti aku. Tidak banyak, mesti pasti ada sedikit.

Ceritanya, ketika aku ke Tesco di KL untuk membeli stok barang makanan untuk dibawa pulang ke Jakarta, aku teringin beli daging burger mentah.

Aku sudah masukkan sebungkus daging burger jenama Ramly ke dalam bakul. Sebelum aku terganggu dengan khabar DNA babi yang wujud di dalam ramuan pembuatan burger tersebut yang masuk ke kantung e-mel beberapa minggu lalu.

Akibatnya aku letak kembali daging burger Ramly dan menukar dengan produk pesaingnya.

Nah! Dalam dunia perniagaan, persaingan secara kotor ini lumrah. Sebagai pengguna muslim yang halal itulah kita utamakan. Moga penjelasan pengusaha terbabit malam ini di Buletin Utama akan mengungkap khabar fitnah ini.

INSYIRAH

Twitter N: Still disappointed…why you give me no options in life..

Twitter Aku balas: Hayati surah Al-insyarah Ayat 1-8. Terutamanya Ayat 5 dan 6. Dua kali Allah tegaskan. Moga bahagia N.

Twitter N: Alhamdulillah, saya seperti baru tersedar setelah terhantuk dinding. Terima Kasih.