HARGA BARANG

“Ternyata harga kebutuhan pokok (asas) di Malaysia jauh lebih murah dibandingkan di Indonesia. Cabai merah per kg cuma 1 ringgit atau sekitar 3 ribu rupiah, beras berkualitas baik sekitar 5 ribu rupiah per kg. Sepertinya, Pemerintah Indonesia harus belajar banyak dari Pemerintah Malaysia dalam mengendalikan harga. Jangan cuaca buruk terus yang persalahkan karena soal cuaca bisa di prediksi.”

Itu kata temanku Haris Piliang , pembaca berita TVRI lewat perbualan kami. Ironi sekali, ketika pulang dari Plaza Semanggi ke rumah malam semalam aku sempat berbual dengan supir (pemandu) teksi.  Dia mengeluh harga barang makanan mentah seperti sayur-sayuran, beras dan lain-lain lagi yang naik harga. Dia mengimpikan zaman Suharto kembali semula kerana rakyat marhaein tidak mengeluh soal kenaikan harga barang makan. Dia tidak kisah kalau Suharto itu diktator, korupsi atau kronisme. Yang dia mahukan ialah rakyat banyak mudah cari makan dan harga makan barang tidak mahal. Zaman Megawati dan Bambang Yudhiyono menjadi presiden amat perit bagi mereka. Rakyat banyak terutamanya yang bekerja kasar amat payah sekali untuk hidup. Kais pagi makan pagi, kasi petang makan petang. Itu belum biaya yuran anak sekolah yang mencecah 1juta rupiah setiap kali musim sekolah bermula.

Pernah  sahabat-sahabat di Malaysia dengan sinis dan seakan-akan tidak percaya mengatakan saya bohong. Ya, bagi kalian yang sering bertandang ke Indonesia untuk libur dan membeli belah pakaian dan aksesori badan, harga barang-barang seperti itu memang murah. tetapi tidak bagi harga makanan.

Saya terdiam dan ini bukan kali pertama saya mendengar supir teksi bercakap tentang hal ini. Saya sendiri cukup terasa apabila memulakan hidup di Kota Jakarta 3 bulan yang lalu. Sememangnya harga beras, sayur, tepung, gula dan barang-barang keperluan harian lain amat mahal di Kota Jakarta.

Sekurang-kurangnya saya harus bersyukur. Dalam keadaan harga barang, petrol dan lain-lainnya semakin naik di Malaysia, ia masih lebih murah berbanding harga di Jakarta. Saya berharap kerajaan Malaaysia terus menjaga kebajikan rakyatnya dengan lebih baik.

Moga-moga kemakmuran yang ada, dikongsi rakyat yang benar-benar membutuhkan pertolongan pemimpin bijaksana untuk mengemudi negara.

* harga Ruppiah semakin tinggi. Kalau dahulu USD1 bersamaan dengan Rp12,000. Tetapi sore semalam, 1USD bersamaan Rp8985. Aduh! rugi banyak.

img00241-20100724-1723

Mozaik 15.

Merpati datang dan pergi ke tangan ini, dengan kirim nota di kakinya. Berbalas-balas dua manusia mesej penting seraya mendahului  zamannya. Ironi sekali, berpuluh tahun kemudiannya, merpati diganti dengan canggih telefon bimbit. Ditangannya kirim nota berbalas pergi. Nah! Betapa Tuhan menyuguh ilmu kepada manusia untuk mempelopori teknologi.

* Intipati tersirat yang aku gali di Padang Bulan milik Andrea Hirata.

KECIL BAGI AKU, BESAR UNTUK MEREKA.

Dalam perjalanan pulang ke rumah dari kantor. Pemandu aku dengan jujur memberitahu satu perkara.

Supir:  Pak Rudy, kemarin bapak nitip saya 20 ribu (+-RM8) untuk bayaran parkiran kalo bapak ke mall.

Aku: Ya pak, kenapa sih?

Supir: Isteri saya ambil uang itu mahu dibeli makanan. Tapi saya kata gak usah. Tapi dia gaduhin saya katanya saya mahu sorok uang dalam celana.

Aku: Ya gak papa lah pak.  Pakai aja.

Supir: Saya minta maaf Pak. Saya gak niat untuk guna. Duit makan yang bapak beri 150ribu (Rp30ribu satu hari=+-RM12) satu minggu itu saya guna untuk beri makan anak isteri. Terkadang, anak kepingin makan sate, jadi saya terlebih pakai. Kadang 1 minggu itu gak cukupan pak. Saya minta maaf ya pak, guna 20 ribu itu. Nanti gaji saya bapak potonglah 20 ribu itu.

Aku: Ya Allah bapak. Kan uang itu untuk makan bapak saorang. Kok untuk satu keluarga. 

Supir: Ya pak. Memang untuk uang makan saya. Tapi, hidup di Jakarta ini harus cermat pak. Terus, saya beli lauk makan kami. Maafkan saya ya Pak.

Aku: Ya udahlah. Saya halalkan. Gak papa kok.

Baru aku mengerti. Hidup di Jakarta bukan mudah.  Segala benda mahal belaka. Bagi Pak Rama anak beranak, duit makan (sebahagian gaji tetapi dibayar setiap hari) yang aku beri itu menentukan makan atau tidak 4 beranak itu. MasyaAllah! Kalau begitu sudah kais pagi makan pagi.

Benarlah, mungkin ia kecil bagi kita, tetapi besar bagi mereka. Insaf!

* Gaji pokok pemandu peribadi di Jakarta Rp.600ribu sebulan + duit makan dibayar Rp.30 ribu/hari + kerja lebih masa Rp5000/jam.