SELAMAT TINGGAL PASSPORT BERKUMPULAN KE INDONESIA

Minggu lalu, ada satu grup 9 orang pelajar sebuah universiti Malaysia terkandas di Bandara Soetta. Mereka menggunakan passport berkumpulan. Sayugia diingatkan Imgresen Indonesia telah menguatkuasakan undang-undang melarang kemasukan warga negara luar dengan menggunakan passport berkumpulan sejak 2 minggu yang lalu.

Undang-undang ini aku rasa untuk mengelak masalah human trafficking (pemerdagangan manusia). Justeru, sesiapa yang pertama kali memasuki Indonesia akan dikenakan cap jari secara biometrik untuk semua jari dan diambil gambar (yang fokus kepada retina mata).

Minggu lalu, minggu yang amat sibuk bagi aku. Dalam kekangan mengurus lawatan YAB TPM ke Jakarta, bila ditambah pula masalah pelajar Malaysia yang terkandas dan diminta balik ke Kuala Lumpur semula memang benar-benar mencabar minda.

Alhamdulillah, selepas mendapat bantuan salah satu jabatan di tempat aku bekerja ini, mereka dapat memasuki Jakarta untuk melaksanakan pogram kembara siswa. Itupun, selepas puas merayu dan menggunakan saluran diplomatik. Terima kasih kepada sahabat yang membantu.

Bagi aku, penguatkuasaan sistem biometrik seperti ini harus dilaksanakan di Malaysia juga. Terutamanya bagi rakyat Indonesia, Bangladesh, India dan lain-lain negara yang kita tak ketahui, di mana mereka berada di Malaysia selepas memasuki Malaysia sebagai ‘pelancong’.

Sekali register biometrik, kalau mereka tinggal lebih masa, malah lebih jauh dari itu menjadi PATI, apabila kita dapat tangkap, dan hantar pulang semula, mereka tidak akan terlepas untuk memasuki Malaysia semula. Walaupun mereka datang dengan identiti yang lain, ia segera dapat dikesan dengan mudah.

Di Indonesia, setiap warga negara luar selepas mendapat visa untuk tinggal atau bekerja di negara ini, mereka diwajibkan untuk membuat SKLD iaitu sijil di mana mereka wajib untuk melaporkan diri kepada Balai Polis berhampiran di mana mereka tinggal. Sijil itu akan menyatakan di mana alamat mereka tinggal. Jika berpindah rumah atau kawasan dalam negara Indonesia, pihak Polis akan segera mengesan di mana warga negara luar ini berada.

Berbeda dengan Malaysia, kita hanya memberikan mereka permit kerja dan visa untuk tinggal di dalam negara, tetapi mereka boleh bebas tinggal di mana-mana mereka suka. Aku rasa, perkara ini harus segera ditangani oleh Pihak Imigresen Malaysia, supaya kita dapat memantau pergerakan rakyat asing yang lagaknya seperti sudah kaduk naik junjung!

DRAMA SEBABAK 3 MANUSIA

Watak hari itu; seorang bapa. Seorang ibu hamil 7 bulan. Seorang anak kecil lelaki umur lima tahun. Lokasinya di luar rumah sakit di Jl. Cokroaminoto, Menteng, Jakarta. Situasi pula, usai rawatan rutin ibu hamil.

Anak: Papa, macam mana nak balik ni?

Bapa: Aahlah. Kat sini tak ada teksi lalu lalang. Jom kita jalan kaki ke jalan besar sana. [Sambil menuntun tangan anak kecil].

Si ibu mengekori di belakang dengan perlahan. Ada peluh memercik di dahinya. Matahari tercacak di atas kepala!

Bapa: [Kasihan, isteri dan anak aku ni, terpaksa berjalan kaki.] – Dalam hati.

Anak: Jauh lagi ke papa?

Bapa: [Ya, Tuhan segera Kau ampuhkan kenderaan untuk isteri dan anak-(anak)ku, amin] – Berdoa.

Ibu: Sekejap lagi kita dapat teksi ya.

Bapa: Kita kena belajar susah ya, cilik. Dulu papa sebelum pergi sekolah, pagi-pagi, jalan kaki jual kuih tau.

Anak: Ok! [Tersenyum].

Lintas jalan besar. Tiba-tiba bunyi hon teksi dari depan, mengejutkan. Alhamdulillah.  Terima kasih Tuhan.

BERMULA KOSONG

Sepi bukan kerna apa. Sepi kerna beban tugas yang diamanahkan. Begitulah aku menginjak usia angka dua bulan kehidupan di Kota Megapolis Jakarta ini.

Bermula dengan kosong ialah cabaran. Kosong ilmu kerja di sini. Begitu juga kosong ilmu hidup di sini.  Segalanya harus segera dipelajari dan dihadam untuk memesrai hidup di tanah orang.

Malah, seringkali tika hujan memanah bumi Jakarta, terjadinya macet yang amat teruk. Maka teksi menjadi  engkar untuk berhenti. Ironinya, keputusan yang paling bijak ialah dengan menapak pulang.  Terkadang aku ketawa. Di Malaysia, segala-galanya sudah tersedia. Hanya memulakan enjin kereta, dan tekan pedal minyak untuk pulang.

Jangan sekali-kali kasihan dengan aku. Kerna aku yang memilih kesukaran ini untuk mematangkan diri. Terima kasih kepada majikan aku yang memberi peluang untuk aku bertugas di tanah orang. Aku gembira kerana ini peluang untuk menginsafi diri. Seharusnya kita berterima kasih kepada Tuhan, syukur dengan apa yang Dia beri. Kalau sekarang ini aku susah, masih ada ramai  orang lagi yang jauh lebih susah daripada aku di Kota serba ada ini.  Kalaulah ini mendekatkan aku dengan Tuhan, tiada salahnya bukan?

* Salam tahniah kepada Amyz dan suami atas kelahiran anak sulung mereka. Masih teringat lagi Amyz si anak dara comel dan kurus pada awal perkenalan kami di awal alaf 21. Bergelar ibu jua akhirnya.