SETENGAH

6.30 petang.

Staf: Bapak Rudy, malam ini saya tunggu di Mal Ambassador kurang lebih jam setengah lapan ya?

Aku: Ok Pak Soleh. Jumpa di sana nanti.

7.30 malam.

Staf: Bapak Rudy di mana ya? Saya udah di Mal Ambassador ini.

Aku: Eh, bukan bapak bilang jam lapan setengahkan?

Staf: Bapak, setengah lapan itu jam tujuh tiga puluh dong.

Aku: Ya Allah! Maaf Pak Soleh. Saya masih terbiasa dengan bahasa Melayu. Ya, saya terus ke sana sekarang!

* Pening!

KEADILAN

Keadilan itu buta. Tetapi ia bisa melihat dalam kegelapan. Justeru, pastikan dian imanmu senantiasa menjadi teman.

* Tiga puluh minit menanti teksi. Ditahan tidak juga mahu berhenti. Makanya, aku berjalan kaki pulang dari KEDUBES pulang ke penginapan. Jauhnya? Sekitar 8 kilometer. Keringat basahi baju. Jalan penuh mobil. Macet amat. Hampir tidak bergerak. Dan aku menikmati kepayahan dengan menapak pulang. Mahal! mahal sekali perjalanan ini.

HIDUP

Kata orang hidup itu harus memilih. Gelap terang, hitam putih, buruk membusuk atau bunga-bunga di taman.

Benarkah?