MENJEJAK DIRI DI KOTA MACET

Macet. Kota Jakarta menyambut aku jam 10.25 pagi waktu tempatan. Cuaca baik, cuma dipenuhi jerebu. Tidak terlalu panas. Nyaman.

Sesampainya di Bandara Soekarno-Hatta, aku segera dibawa pemandu limo terus ke pejabat baharu di Jalan Rasuna Said. Sampai pejabat, azan berkumandang. Terus ke Masjid Kedutaan menunaikan solat Jumaat dengan warga Malaysia yang lainnya.

Seperti tidak percaya. Tetapi inilah hakikat dan takdir yang Tuhan tentukan. Syukran Ya Allah. Mulai hari ini, aku perlu memulakan hidup baharu di tanag orang. Moga Allah permudahkan. Buat Suri dan sicilik yang masih di Kota Lumpur, insyaAllah kita tidak lama berpisah. Tak sabar menunggu mereka datang menyertai aku di sini bulan hadapan.

Terima kasih kepada sahabat di Malaysia yang mengutus ucapan via emel, esemes, blog, bukumuka dan sebagainya. Aku hargai doa kalian.

MUKADIMAH

Aku masih ingat, tanggal 24 mac 1997 ketika aku bertolak dari rumah jam 11.00 malam ke Lapangan Terbang Antarabangsa Subang untuk memulakan kembara menggali ilmu ke Bumi Shinto.

Dan aku semakin mendekat mendakap cita-cita yang aku lukiskan pada awal tahun ini. Ya, kembara dan tinggal di tanah orang buat kali kedua. Tetapi, kali ini atas tanggung jawab dan tugas yang diamanahkan oleh negara, meskipun jaraknya hanya dua jam perjalanan sahaja dari Kota Lumpur.

Moga-moga Tuhan permudahkan perjalanan ini. Amin.

DOA

Riak di wajah membias tenang
hati di dalam hebat bergoncang.

Wahai kalbu, tetapkan aku.
Memandu laku ke jalan itu.

Wahai Tuhan, berkati aku.
Tidak khilaf jalan pilihku.

Tanggal itu semakin hampir.
Wahai tenang segeralah mampir.

Amin.