TERIMA KASIH

Aku ke Hospital Serdang atas sedikit urusan semalam. Kalut agaknya kerana seharian itu aku terlalu sibuk dengan pelbagai perkara yang perlu diselesaikan. Hinggalah aku terperasan yang N95 aku sudah tiada dalam genggaman tangan.

Tangan menjadi sejuk. Serasa ais sudah membekukan diri. Kalau hilang habislah. Bukan kerana N95 itu, tetapi kerana nombor-nombor penting dan maklumat yang tersimpan di dalamnya adalah berkaitan dengan kerja. Aku cuba dial nombor aku. Panggilan pertama tidak berjawab.  Alamak hati sudah tidak keruan. Kemudian, dengan bismillah aku dial kali kedua. Kedengaran suara wanita di hujung talian. Alhamdulillah! Besarnya kalimah Allah, sehingga aku lupa dek panik berterusan.

Segera aku ke kaunter jabatannya. Dia kata ada pesakit terjumpa telefon itu di kaunter di hadapannya. Lalu menyerahkan kepadanya. Syukur kepada Tuhan. Aku ingin merakamkan ucapan terima kasih kepada pesakit yang aku sendiri tidak tahu siapa dia dan kepada Cik Sharifah Noor Faslina, Jabatan Farmasi Hospital Serdang, atas kejujuran yang ditunjukkan. Kalaulah semua manusia sebaik mereka, alangkah aman dan indahnya bumi Tuhan ini. Hanya Allah yang dapat membalas segala budi baik mereka.

* Tulis surat penghargaan kepada Pengarah Hospital Serdang dan salinan kepada YB Menteri Kesihatan.

P.RAMLEE DAN DIA

Mei 2008. Dalam perjalanan pulang dari jeti Merang ke Bandar Kuala Terengganu  menaiki sebuah van pesiaran milik pengusaha salah satu resort di Pulau Redang. Kami dibawa oleh seorang pemandu yang sudah agak berusia tetapi masih kuat dan sihat. Dalam van itu hanya aku berdua dengan seorang sahabat.

Sepanjang perjalanan itu, kami hanya membatukan diri. Aku malas menegur pemandu seperti selalu dek lelah selama beberapa hari bertugas sambil bercuti di Pulau itu. Mungkin kerana masing-masing diam. Pemandu van itu mula memasang sebuah CD. Apabila muzik berkumandang aku dan sahabat berpandangan sesama sendiri. Kedengaran lagu-lagu Tan Sri P. Ramlee. Dan kemudian, dia bersiul dengan hebat dan baik sekali mengikuti melodi.  Sekali lagi aku dan sahabat berpandangan kehairanan yang amat!

Ya, apa nak hairan dengan generasinya dengan siulan lagu-lagu P.Ramlee? Amat sinonim bukan? Ironi sekali, pemandu van itu sebenarnya berbangsa Cina. Suatu yang jarang sekali berlaku pada zaman ini. Adakah impak dari kewujudan tiga jenis sekolah (SK, SKJC & SKJT) di Malaysia selepas merdeka telah menyebabkan keakuan rakyat Malaysia berpaksi hanya kepada bangsa mereka? Aku masih tidak jumpa lagi sahabat seusia dari kaum lain seperti dia.

Inilah semangat perpaduan dalam menyatukan semua rakyat Malaysia. Aku terkesima hingga beri tips lebih kepada dia.

* PM dalam blognya bercerita tentang rakyat  Sarawak yang menepati konsep 1Malaysia. Malah dalam berita harian semalam aku terbaca rencana tulisan seorang pensyarah mengenai perpaduan rakyat Sabah yang juga sama seperti rakyat Sarawak. Ini aku akui. Malah aku sudah tulis dalam satu entri pada 27 April yang lalu di sini.

H & N SATU SATU

Gundah dan gawat. Begitulah rasanya, sejurus diberitahu seorang sahabat yang dia dalam kalangan orang perantara terus bagi kes keempat belas H1N1. Dia bertugas pagi 13 Jun itu menerusi penerbangan MH385 dari Hong Kong ke Kota Kinabalu.

Aku pula sejak dua tiga hari itu tidak pula membaca surat khabar untuk mengetahui perkembangan H1N1 di Malaysia. Segala-galanya menjadi kacau, tatkala pada 15 Jun selepas pengumuman rasmi oleh Kementerian Kesihatan. Semua penumpang dan kabin kru yang terlibat dalam penerbangan itu diminta menghubungi jabatan kesihatan dan dinasihatkan mengasingkan diri selama 3 hari di rumah.

Aku tidak lena tidur malam itu. Asbabnya? Kerana sejurus sahabat aku ini tamat bertugas dan pulang ke Kota Lumpur pada tarikh yang sama, kami minum malam dan berbual lama. Pagi 16 Jun, aku hubungi doktor peribadi dan beliau meminta supaya kami menghubungi jabatan kesihatan untuk menyerah diri. Nah! Dengan aku aku sekali kena kuarantin. Mujur alhamdulillah, dia ditempatkan bertugas di bahagian dapur pesawat. Maka, kebarangkalian untuk dijangkiti sedikit rendah berbanding kabin kru yang bertugas melayan penumpang. Tetapi doktor beritahu, jika ada salah satu simptom sekalipun segera berkejar ke hospital.

Jumaat, 19 hari bulan. Tamat kuarantin akhirnya. Hati agak lega. Alhamdulillah kami berdua sihat-sihat sahaja. Tetapi masih tetap waspada. Kalian bagaimana?

* Kempen kesedaran H1N1 oleh Menteri Kesihatan terpapar di layar tivi. Wartawan juga sibuk menemubual rakyat. Ada satu paparan temubual seorang wartawan kepada seorang wanita. Bila ditanya apa yang boleh dilakukannya untuk menghindari wabak itu, jawapannya klise. Cuci tangan sebelum makan, gunakan tisu/tuala untuk bersin atau batuk dan macam-macam lagi. Kalau aku ditanya wartawan berkenaan, aku akan jawab begini; TOLONGLAH JANGAN MAKAN BABI! Aci tak?