DIA

 

Setahun yang lepas penuh ranjau. Hidup berjauhan dan inilah harga yang perlu dibayar oleh DIA demi masa depan kerjayanya. Alhamdulillah, 2007 mereka hidup sebumbung kembali.

Rutin kerjaya DIA agak lewat bermula. Jam 11 pagi baru bertolak ke kantor. Seawal pagi sempat menyiapkan sarapan pagi untuk lelaki yang dikahwininya. Kemudian, sempat membasuh pakaian dan memasak untuk sicilik dan lelaki yang dikahwininya. Tengahari biasanya, sang lelaki yang dikahwininya, melepas lelah di rumah dan  lauk air tangannya menanti, walaupun tanpa permintaan.

Seiring berpergian ke kantor sempat DIA menghantar sicilik ke rumah pengasuh. Lelaki yang dikahwininya akan mengambil alih tugas DIA untuk mengambil sicilik sekitar jam lima setengah petang. Itupun menjadi rungutan sang lelaki. Meskipun hanya beberapa jam sicilik dijaga lelaki yang dikahwininya, sehingga DIA menjengah pintu rumah. DIA akan pulang seawal jam lapan suku malam dek mengharung kepayahan kesesakan lalu lintas sejurus keluar dari kantornya pada jam tujuh malam.

Sesampai di rumah, kerja berikutnya menanti. Maka sempatlah DIA menggodek sudip dan kuali untuk hidangan malam sekeluarga. Jam dua belas belum tentu tidur lagi. Kerja-kerja kantor dalam lapangan pendidikan kadang kala perlu disudahkan di rumah. Ringkasan Mengajar perlu ditulis tangan dan adakalanya menanda buku-buku kerja anak sekolah didikannya. Pendidik baharu sepertinya selalu dibebani kerja luar. Pelbagai Jawatankuasa yang perlu dianggotai dengan jawatan yang bukan mudah dipikul.

Begitulah rutin DIA hampir sebulan ini. Seringkali terdetik di hati lelaki yang dikahwininya, apakah tiada istilah penat dan bosan untuk rutin yang sebegitu?

Ya, inilah wanita yang Tuhan anugerahkan kepada lelaki yang dikahwininya. Betapa perkasanya DIA di mata lelaki yang dikahwininya. DIAlah Wanita Besi yang menjadi teman hidup lelaki yang dikahwininya.

DIA ialah Suriku. Suri yang aku nikahi dan ibu kepada zuriat penyambung warisan keluarga kami. Tulisan ini tribulasi buatmu Suri.

Terima Kasih Suri. Pengorbananmu kusanjung tinggi.

[Suri, jangan paksa diri. Lelaki yang kau kahwini ini akan cuba mengerti kepayahanmu. Perkahwinan adalah perkongsian. Bukannya satu perhambaan.] 

RINGGIT TERPIJAK

Tiada siapa yang menolak ringgit. Ironinya, pulang dari Gombak Setia aku terus dapat jemputan adhoc mengadili Pertandingan Akhir Pidato. Tanpa mandi dan hanya sempat menyarungkan batik, segera bergegas ke tempat pertandingan. Jam 12 malam baru tamat. Rezeki sicilik nampaknya.

Sepagi ini pula sibuk dengan gotong royong memasak. Ada majlis kenduri diadakan oleh pelajar. Sempatlah menggodek kuali menumis sayur campur. Sempat juga bertanya tip-tip permainan gula dan garam dalam menambah perisa makanan daripada Pak Cik Isa dan Pak Cik Hamzah yang memang juara dalam bab memasak ini. Tak perlu guna Ajinomoto atau sebarang MSG. Aku memang alah dengan benda itu!

Kekok sebenarnya, selepas hampir 4 tahun tidak memasak sendiri seperti di Fukushima dahulu. Sejak sudah ada Suri, aku jadi begitu malas untuk memegang kuali dan sudip, sedangkan itu antara kegemaran aku suatu waktu dahulu.

Petang ini, aku menghadap komputer. Rezeki datang menggolek lagi. Ringgit lagi! Esok dapat jemputan menjadi Pengacara Majlis Rasmi sebuah jabatan. Petang ini, terkocoh-kocoh menyiapkan Atur Cara Pentadbiran dan Teks Pengacara Majlis. Tak perlu susah payah sebab semuanya sudah ada template. Hanya perlu ubah nama VVIP dan masa. Malam ini reheasal penuh. Moga-moga esok, majlis berjalan dengan lancar.

Alhamdulillah, meskipun diduga dengan sakit, aku masih boleh mencari rezeki untuk Suri dan Sicilik. Rezeki aku murah. Moga-moga aku tahu bersyukur.

GOMBAK SETIA

Sepetang di Gombak Setia. Bertemu sahabat yang ingin membantu. Bagi aku, dia sendiri mungkin tidak mengetahui sejauh mana perkara itu aku alami. Seperti biasa ia diluar jangkaannya. Terkejut? Itu biasa. Tetapi, bagi aku yang sudah mengalaminya bertahun-tahun, ia seperti sudah menjadi darah daging. Sebahagian hidup layaknya.

Ketabahan dan kesabaran bukan hanya mudah kita tuturkan di bibir. Melaksanakannya memang payah. Ya, kita mudah menyuruh orang untuk bangun qiam setiap hari, tetapi untuk membuka mata seawal pagi untuk bertahajud bukan mudah. Seenak tidur bak dibaluti selimut kulit babi tatkala azan Subuh memanggil kita sujud kepadaNya!

Tak percaya? Cubalah.